-AD-
-AD-
BerandaNewsBitcoin Tetap Stabil Meskipun KuCoin Mengalami Masalah AML: Analisis Pasar Mata Uang...

Bitcoin Tetap Stabil Meskipun KuCoin Mengalami Masalah AML: Analisis Pasar Mata Uang Kripto

- Advertisement -
  • Chun Gan dan Ke Tang, pendiri platform ini, menghadapi tuduhan konspirasi dan saat ini menjadi buronan.
  • Tindakan hukum ini berasal dari kegagalan KuCoin untuk mendaftarkan perdagangan berjangka dan opsi dengan regulator.

Jaksa federal di Manhattan mengajukan tuntutan terhadap KuCoin atas dugaan praktik pencucian uang, dan secara bersamaan, Komisi Perdagangan Berjangka Komoditi AS mengajukan tindakan hukum terhadap KuCoin.

Tuduhan tersebut berasal dari kegagalan untuk mendaftarkan perdagangan berjangka dan opsi dengan otoritas pengawas yang sesuai.

Dokumen tersebut menuduh bahwa bursa tersebut gagal melakukan pemeriksaan yang diperlukan terhadap pelanggannya, sehingga memungkinkan miliaran dolar dana ilegal ditransfer sejak didirikan pada tahun 2017.

Baca juga: Investigasi SEC terhadap Ethereum: 3 Teori yang Dieksplorasi oleh Pakar Hukum Kripto

Menurut jaksa penuntut, KuCoin mencari bisnis dari pelanggan AS tanpa registrasi yang tepat dengan Departemen Keuangan, dan juga tidak menerapkan prosedur yang memadai untuk memverifikasi identitas pelanggannya, seperti yang disyaratkan oleh hukum AS .

Terlepas dari tuduhan tersebut, KuCoin meyakinkan melalui jejaring sosial X bahwa aset pelanggan aman dan pengacaranya sedang menyelidiki tuduhan tersebut.

KuCoin menghormati hukum dan peraturan berbagai negara dan secara ketat mematuhi standar kepatuhan,” kata perusahaan itu.

Pada bulan Desember, KuCoin setuju untuk memblokir pengguna New York di platformnya dan membayar $ 22 juta untuk menyelesaikan gugatan negara bagian, yang menuduh perusahaan beroperasi tanpa registrasi yang tepat.

Jaksa Agung AS Damian Williams mengumumkan tuntutan pidana terhadap KuCoin dan dua pendirinya, mengirimkan pesan yang jelas kepada pelaku industri kripto lainnya tentang perlunya mematuhi hukum AS.

Anda juga dapat membaca: Binance meluncurkan penyelidikan terhadap perdagangan orang dalam Solana di BOME dan menawarkan hadiah sebesar $5

Williams mencatat dalam sebuah pernyataan bahwa KuCoin, “memanfaatkan basis pelanggan AS yang cukup besar untuk menjadi salah satu derivatif mata uang kripto dan bursa spot terbesar di dunia, dengan miliaran dolar dalam perdagangan harian dan miliaran dolar dalam volume perdagangan tahunan.”

Kasus ini menyoroti meningkatnya perhatian dan upaya regulator AS untuk menegakkan hukum mereka di sektor mata uang kripto, yang mungkin menjadi pertanda periode peningkatan regulasi untuk platform pertukaran kripto.

bagaimana hal ini mempengaruhi Bitcoin?

Secara teori, tindakan terhadap Kukoin tidak mempengaruhi Bitcoin sampai batas tertentu, karena Bitcoin tetap berada dalam kisaran harga yang dihargai dalam beberapa minggu terakhir, dengan support di $74.000. Namun, setelah lima hari arus keluar bersih berturut-turut, terjadi kembalinya modal ke instrumen keuangan ini.

Data yang disediakan oleh Farside Investors mengungkapkan bahwa sepuluh ETF Bitcoin yang baru disetujui, dipimpin oleh arus masuk yang solid ke dalam dana dari Blackrock dan Fidelity, mengakumulasi arus masuk bersih gabungan sebesar $ 418 juta pada tanggal 26 Maret.

Dana Fidelity menambahkan sekitar 4.000 Bitcoin, menandai hari kedua berturut-turut dana tersebut mencatat arus masuk lebih dari $260 juta.

Di sisi lain, dana BlackRock menerima aliran masuk sebesar $162,2 juta, meskipun angka harian ini tetap rendah dibandingkan dengan rata-rata harian di atas $300 juta yang tercatat di awal bulan.

Namun, minat terhadap ETF Bitcoin ini dapat mendahului potensi penurunan harga. Dalam skenario yang sangat optimis, nilainya dapat turun menjadi $64.800. Jika penjual gagal membalikkan harga, mungkin akan ada rebound menuju $74.000.

BTCUSD_2024-03-27_06-11-31
Sumber: Tradingview

Selain itu, penurunan open interest (OI) terlihat menjadi $5,60 miliar, menunjukkan bahwa para pelaku pasar mengurangi posisi netto mereka dan para penjual menjadi lebih agresif.

Dengan harga naik dan OI turun, kekuatan tren naik dapat melemah, yang berpotensi menyebabkan penurunan harga Bitcoin. Indikator lain yang dianalisis adalah rasio Nilai Pasar terhadap Nilai Realisasi (MVRV), yang kenaikannya menandakan keinginan untuk menjual yang lebih besar.

BTCUSD_2024-03-27_06-13-26
Via → Tradingview

Jika para trader memutuskan untuk merealisasikan keuntungan baru-baru ini, Bitcoin dapat mengalami penurunan.

Disclaimer: ETHNews does not endorse and is not responsible for or liable for any content, accuracy, quality, advertising, products, or other materials on this page. Readers should do their own research before taking any actions related to cryptocurrencies. ETHNews is not responsible, directly or indirectly, for any damage or loss caused or alleged to be caused by or in connection with the use of or reliance on any content, goods, or services mentioned.
Isai Alexei
Isai Alexei
As a content creator, Isai Alexei holds a degree in Marketing, providing a solid foundation for the exploration of technology and finance. Isai's journey into the crypto space began during academic years, where the transformative potential of blockchain technology was initially grasped. Intrigued, Isai delved deeper, ultimately making the inaugural cryptocurrency investment in Bitcoin. Witnessing the evolution of the crypto landscape has been both exciting and educational. Ethereum, with its smart contract capabilities, stands out as Isai's favorite, reflecting a genuine enthusiasm for cutting-edge web3 technologies. Business Email: info@ethnews.com Phone: +49 160 92211628
RELATED ARTICLES

LATEST ARTICLES