-AD-
-AD-
BerandaNewsPengacara FTX Berdebat untuk Nol Klaim pada Cryptocurrency Terkait SBF

Pengacara FTX Berdebat untuk Nol Klaim pada Cryptocurrency Terkait SBF

- Advertisement -
  • Permohonan yang diajukan ke hakim Delaware bertujuan untuk menjadi preseden dalam penilaian aset digital dalam kepailitan.
  • Para pemegang ‘Sam Coins’ mempertahankan nilai mereka, menentang proposal FTX untuk devaluasi total di pengadilan.

FTX berusaha untuk meniadakan klaim pelanggan atas mata uang kripto yang terkait dengan SBF yang bangkrut. Pengacara berpendapat bahwa nilai token seperti MAPS, OXY, SERUM dan BOBA harus dianggap tidak ada atau nol.

Dalam pengajuan ke hakim kebangkrutan Delaware, John Dorsey, perwakilan hukum FTX meminta untuk mendevaluasi klaim pelanggan atas token MAPS, OXY, SERUM, dan BOBA.

Argumen pengacara FTX berpendapat bahwa klaim yang terkait dengan cryptocurrency yang terkait dengan SBF ini harus didiskon secara signifikan atau dianggap tidak berharga, karena keadaan tertentu di sekitar token ini.

Permintaan untuk mengabaikan klaim investor untuk ‘Sam Coins’ dalam kasus kebangkrutan didasarkan pada argumen bahwa nilai token ini harus dikurangi menjadi nol, seperti yang diajukan oleh perwakilan hukum mereka. Permintaan ini diajukan dalam sidang pengadilan pada tanggal 26 Maret, yang dipimpin oleh pengacara FTX, Brian Glueckstein, di hadapan hakim kebangkrutan Delaware.

Baca juga: Tuduhan Penipuan FTX: Hakim Memberi Lampu Hijau untuk Gugatan Class Action Terhadap Silvergate Bank

Upaya FTX untuk mendiskon atau mengurangi nilai klaim pelanggan untuk mata uang kripto yang terkait dengan SBF dalam kasus kebangkrutan dapat memiliki implikasi yang signifikan bagi pihak-pihak yang terlibat dan menjadi preseden untuk kasus-kasus serupa di industri mata uang kripto.

Tim hukum FTX telah mengusulkan bahwa klaim atas mata uang kripto tertentu yang terkait dengan Sam Bankman-Fried, yang biasa disebut sebagai ‘Sam Coins’, harus didiskon besar-besaran atau dihargai nol dalam proses kebangkrutan yang sedang berlangsung. Token-token ini termasuk MAPS, OXY, SERUM dan BOBA. Dasar argumennya adalah bahwa pasar untuk token-token ini tidak ada dan melikuidasi mereka akan memakan waktu puluhan tahun karena kepemilikan FTX yang luas.

Anda juga dapat membaca: Pengacara Sam Bankman-Fried merekomendasikan hukuman 6.5 tahun atau kurang untuk hukuman penipuan FTX – Detail

Sabrina Howell, yang bertanggung jawab atas penilaian bursa, menyebutkan bahwa, mengingat perusahaan tersebut memiliki lebih dari 95% token OXY dan MAP, maka tidak praktis untuk melikuidasi mereka pada nilai saat ini, yang mengarah pada pernyataan bahwa klaim yang terkait dengan token MAP dan OXY – bernilai lebih dari $ 600 juta – harus dianggap tidak berharga. Demikian pula, klaim yang terkait dengan token SERUM – bernilai $ 509 juta – harus didiskon sekitar 58%.

Namun, pelanggan yang memegang token-token ini menentang penilaian ini, dengan alasan bahwa aset digital tersebut masih memiliki nilai yang signifikan, dengan total lebih dari $ 1,1 miliar. Hakim yang bertanggung jawab atas kasus ini, John Dorsey, mengakui kesulitan dalam mengukur nilai mata uang kripto, dengan mencatat bahwa nilainya berasal dari bursa dan sentimen. Sebuah keputusan diharapkan akan keluar mengenai bagaimana memperkirakan nilai aset yang disengketakanini.

Disclaimer: ETHNews does not endorse and is not responsible for or liable for any content, accuracy, quality, advertising, products, or other materials on this page. Readers should do their own research before taking any actions related to cryptocurrencies. ETHNews is not responsible, directly or indirectly, for any damage or loss caused or alleged to be caused by or in connection with the use of or reliance on any content, goods, or services mentioned.
Isai Alexei
Isai Alexei
As a content creator, Isai Alexei holds a degree in Marketing, providing a solid foundation for the exploration of technology and finance. Isai's journey into the crypto space began during academic years, where the transformative potential of blockchain technology was initially grasped. Intrigued, Isai delved deeper, ultimately making the inaugural cryptocurrency investment in Bitcoin. Witnessing the evolution of the crypto landscape has been both exciting and educational. Ethereum, with its smart contract capabilities, stands out as Isai's favorite, reflecting a genuine enthusiasm for cutting-edge web3 technologies. Business Email: info@ethnews.com Phone: +49 160 92211628
RELATED ARTICLES

LATEST ARTICLES