-AD-
-AD-
BerandaNewsLaporan Larangan Uni Eropa terhadap Pembayaran Cryptocurrency Anonim Menimbulkan Kontroversi: Dompet Penyimpanan...

Laporan Larangan Uni Eropa terhadap Pembayaran Cryptocurrency Anonim Menimbulkan Kontroversi: Dompet Penyimpanan Mandiri di Bawah Pengawasan

- Advertisement -
  • Para ahli menyangkal larangan langsung terhadap dompet kripto anonim, mengklarifikasi fokus pada entitas yang diatur dan prosedur KYC/AML.
  • Legislasi baru memicu perdebatan tentang keseimbangan antara keamanan finansial dan pelestarian hak-hak individu di UE.

Uni Eropa telah memutuskan untuk menerapkan serangkaian langkah regulasi di bidang mata uang kripto, terutama yang berkaitan dengan pembayaran anonim. Pada tanggal 19 Maret, mayoritas komite utama Parlemen Eropa memberikan suara untuk membatasi pembayaran ke dompet digital yang dikelola tanpa mengidentifikasi pemilik dompet kustodian mandiri. Langkah ini merupakan bagian dari upaya yang lebih luas untuk memerangi pencucian uang di seluruh benua.

Undang-undang tersebut menyatakan bahwa pembayaran tunai yang melebihi €10.000 akan dilarang, serta pembayaran tunai anonim yang lebih besar dari €3.000. Pembatasan penggunaan mata uang kripto akan berfokus pada transaksi dari dompet mata uang kripto yang tidak teridentifikasi ke penyedia layanan. Aturan-aturan ini dilaporkan akan mulai diterapkan secara penuh tiga tahun setelah pemberlakuannya, meskipun implementasi penuh diantisipasi lebih awal dari biasanya.

Terkait: Kuwait melarang mata uang kripto dan aset virtual

Patrick Breyer, anggota Parlemen Eropa dan perwakilan dari partai Piraten Partei, telah menyatakan skeptisisme tentang keefektifan undang-undang ini dalam mencegah kejahatan. Menurut Breyer, larangan pembayaran anonim mungkin tidak akan berdampak besar dalam mengurangi kejahatan, tetapi akan membatasi kebebasan finansial warga negara yang tidak terlibat dalam kegiatan terlarang. Breyer menekankan pentingnya menjaga hak untuk melakukan pembayaran dan donasi secara anonim secara online, tanpa transaksi pribadi setiap individu dicatat.

Selain itu, Breyer memperingatkan kemungkinan dampak negatif dari penghapusan uang tunai terhadap ekonomi dan masyarakat. Ketergantungan terhadap bank dapat meningkat secara signifikan, yang pada gilirannya dapat menyebabkan suku bunga negatif dan kontrol yang lebih ketat terhadap aliran uang oleh lembaga keuangan.

Penolakan terhadap larangan pembayaran tunai bukanlah fenomena baru di Eropa. Breyer mengingat sebuah episode pada tahun 2017, ketika konsultasi publik tentang pembatasan pembayaran tunai menimbulkan penolakan yang kuat dari warga. Lebih dari 90% peserta dalam konsultasi tersebut menyatakan penentangan mereka terhadap tindakan tersebut, menilai pembayaran tunai anonim sebagai kebebasan pribadi yang mendasar.

Anda juga bisa membaca: Kuwait melarang mata uang kripto dan aset virtual

Yang penting, terlepas dari kekhawatiran yang diungkapkan, klaim larangan total terhadap dompet kripto anonim telah dibantah.

Patrick Hansen, seorang pakar industri, mengklarifikasi bahwa Peraturan Anti Pencucian Uang (AMLR) yang baru tidak hanya berfokus pada mata uang kripto, tetapi juga menetapkan kerangka kerja yang lebih luas yang memengaruhi berbagai entitas yang diwajibkan, termasuk penyedia layanan aset kripto (CASP).

Peraturan ini mewajibkan penyedia layanan ini untuk mematuhi prosedur mengenal nasabah dan anti pencucian uang (KYC/AML), tetapi tidak memperkenalkan batasan baru pada pembayaran mandiri, dompet, atau transfer peer-to-peer.

Undang-undang Uni Eropa yang baru tentang pencucian uang dan mata uang kripto menandai sebuah langkah maju dalam upaya mengatur ruang keuangan digital, dengan tujuan memperkuat keamanan dan mencegah aktivitas terlarang, meskipun hal ini menimbulkan perdebatan tentang keseimbangan antara keamanan dan kebebasan finansial.

Disclaimer: ETHNews does not endorse and is not responsible for or liable for any content, accuracy, quality, advertising, products, or other materials on this page. Readers should do their own research before taking any actions related to cryptocurrencies. ETHNews is not responsible, directly or indirectly, for any damage or loss caused or alleged to be caused by or in connection with the use of or reliance on any content, goods, or services mentioned.
Isai Alexei
Isai Alexei
As a content creator, Isai Alexei holds a degree in Marketing, providing a solid foundation for the exploration of technology and finance. Isai's journey into the crypto space began during academic years, where the transformative potential of blockchain technology was initially grasped. Intrigued, Isai delved deeper, ultimately making the inaugural cryptocurrency investment in Bitcoin. Witnessing the evolution of the crypto landscape has been both exciting and educational. Ethereum, with its smart contract capabilities, stands out as Isai's favorite, reflecting a genuine enthusiasm for cutting-edge web3 technologies. Business Email: info@ethnews.com Phone: +49 160 92211628
RELATED ARTICLES

LATEST ARTICLES