-AD-
-AD-
BerandaNewsKebangkitan Python dalam Algorand: Meruntuhkan Hambatan bagi Pengembang Blockchain di Seluruh Dunia

Kebangkitan Python dalam Algorand: Meruntuhkan Hambatan bagi Pengembang Blockchain di Seluruh Dunia

- Advertisement -
  • Kekhawatiran keamanan tetap ada mengenai kesesuaian Python untuk mengelola transaksi keuangan penting dalam lingkungan blockchain Algorand.
  • Integrasi Python memerlukan pengembangan alat dan pustaka khusus untuk memastikan ketahanan dan keamanan dalam aplikasi Algorand.

Bagi Algorand, ini merupakan pergeseran dalam pendekatannya terhadap pengembang Python. Algorand mengadopsi Python sebagai bahasa kanoniknya, yang berarti pengembang akan dapat menulis kontrak pintar secara langsung dalam Python daripada harus mempelajari bahasa tertentu seperti Solidity.

Perubahan ini dilihat sebagai cara untuk menghilangkan hambatan bagi pengembang untuk berpartisipasi dalam jaringan Algorand, karena Python adalah bahasa yang dikenal luas dan digunakan dalam komunitas pengembangan.

Mariano Dominguez, seorang insinyur perangkat lunak yang bekerja di Vestige.fi, sebuah aplikasi terdesentralisasi keuangan terdesentralisasi (DeFi) yang dibangun di atas blockchain Algorand, memberikan wawasan tentang alasan yang mendasari fenomena ini:

“Sebagian besar rantai yang memiliki lapisan eksekusi kontrak pintar beroperasi dalam skenario keterbatasan sumber daya yang tidak lazim di lingkungan pengembangan modern,” kata Dominguez.

Aksesibilitas Pengembang

Algorand bertujuan untuk membuat platformnya lebih mudah diakses oleh pengembang yang lebih luas dengan mengadopsi Python sebagai bahasa kanoniknya. Python dikenal karena kemudahan penggunaan dan keterbacaannya, yang dapat menarik pengembang yang tidak terbiasa dengan bahasa blockchain tertentu seperti Solidity.

Hal ini memperluas kelompok orang yang mampu membangun platform Algorand, berpotensi meningkatkan inovasi dan pengembangan aplikasi.

“Karena itu, seringkali lebih mudah dan lebih murah untuk membangun Bahasa Khusus Domain (seperti Solidity, PyTEAL/TEAL, atau Move misalnya), daripada mengintegrasikan bahasa “normal” karena Anda dapat menerapkan batasan-batasan ini sejak awal.”

Pengurangan Hambatan

Adopsi Python dapat secara signifikan menurunkan hambatan masuk bagi pengembang yang ingin membangun Algorand. Dengan tidak mengharuskan pengembang untuk mempelajari bahasa khusus blockchain yang baru seperti Solidity, waktu yang dibutuhkan untuk mulai mengembangkan kontrak pintar di Algorand berkurang secara drastis. Hal ini dapat mendorong partisipasi yang lebih besar dalam jaringan dan mempercepat siklus pengembangan aplikasi.

Dominguez menambahkan: “Saya pikir cukup adil untuk mengatakan bahwa penghalang untuk masuk bagi rata-rata pengembang Python lebih rendah,” kata Stefan kepada Blockworks. Namun, dia menambahkan, “dari pengalaman kami bekerja dengan tim yang berbeda dalam ekosistem: Tidak [belum] jelas bahwa hambatannya adalah bahasa dan segala sesuatu di sekitarnya.”

Masalah Keamanan

Terlepas dari keuntungan aksesibilitas, beberapa ahli mengungkapkan kekhawatiran tentang keamanan menggunakan Python untuk kontrak pintar di Algorand. Python secara tradisional telah digunakan untuk aplikasi tujuan umum dan analisis data dan belum diuji secara luas di lingkungan yang sangat penting bagi keamanan seperti smart contract yang menangani nilai finansial dalam jumlah besar.

Kekhawatiran ini berfokus pada kemungkinan kerentanan yang tidak teridentifikasi atau risiko keamanan saat menggunakan Python di lingkungan blockchain.

Perbandingan dengan Bahasa Lain

Pergeseran ke Python dibandingkan dengan bahasa lain yang digunakan dalam blockchain, seperti Solidity di Ethereum. Walaupun Python mungkin lebih mudah diakses oleh basis pengembang yang luas, terdapat perbedaan mendasar dalam hal kematangan dan keamanan bahasa-bahasa ini.

Solidity, sebagai contoh, telah banyak digunakan dan diuji dalam aplikasi produksi, yang mengarah pada kepercayaan yang lebih besar pada keamanan dan keandalannya.

“Pada akhirnya, semakin cepat Anda dapat beralih dari ide ke produk, semakin banyak hal yang dapat Anda coba dan semakin banyak inovasi yang dapat terjadi,” kata Dominguez.

Alat dan Pustaka yang Ada

Faktor penting dalam adopsi Python di Algorand adalah kemampuan untuk memanfaatkan alat dan pustaka yang sudah ada. Kompatibilitas dengan library yang sudah mapan, seperti OpenZeppelin di Solidity, dapat menjadi hal yang krusial untuk memastikan keamanan dan keefektifan smart contract dalam Python.

Algorand sedang mengembangkan alat dan pustaka khusus untuk Python, yang dapat mengurangi beberapa kekhawatiran tentang keamanan dan menyediakan alat yang diperlukan bagi pengembang untuk membangun aplikasi yang kuat pada platform.

“Saya pikir dengan Algorand, jenis produk dan solusi yang dapat dibangun setara, dan dalam beberapa kasus bahkan lebih baik, daripada yang menggunakan sistem lama,” kata Dominguez, menunjuk platform tokenisasi real estat Lofty sebagai contoh, di mana “orang dapat berinvestasi di properti individu yang kemudian mereka miliki sebagai DAO legal, tanpa melalui kustodian.”

Pergeseran ke Python sebagai bahasa kanonik di Algorand mewakili strategi untuk membuat platform lebih mudah diakses dan menarik bagi kelompok pengembang yang luas.

Namun, kekhawatiran tentang keamanan dan kematangan Python dibandingkan dengan bahasa blockchain lainnya menggarisbawahi perlunya implementasi yang cermat dan pengembangan alat khusus untuk Python di Algorand.

Disclaimer: ETHNews does not endorse and is not responsible for or liable for any content, accuracy, quality, advertising, products, or other materials on this page. Readers should do their own research before taking any actions related to cryptocurrencies. ETHNews is not responsible, directly or indirectly, for any damage or loss caused or alleged to be caused by or in connection with the use of or reliance on any content, goods, or services mentioned.
Isai Alexei
Isai Alexei
As a content creator, Isai Alexei holds a degree in Marketing, providing a solid foundation for the exploration of technology and finance. Isai's journey into the crypto space began during academic years, where the transformative potential of blockchain technology was initially grasped. Intrigued, Isai delved deeper, ultimately making the inaugural cryptocurrency investment in Bitcoin. Witnessing the evolution of the crypto landscape has been both exciting and educational. Ethereum, with its smart contract capabilities, stands out as Isai's favorite, reflecting a genuine enthusiasm for cutting-edge web3 technologies. Business Email: info@ethnews.com Phone: +49 160 92211628
RELATED ARTICLES

LATEST ARTICLES