-AD-
-AD-
BerandaNewsBRICS: Putin Klaim Kemenangan Saat Harga Bitcoin Melonjak di Atas $68.000, Menandakan...

BRICS: Putin Klaim Kemenangan Saat Harga Bitcoin Melonjak di Atas $68.000, Menandakan Pergeseran Perbankan

- Advertisement -
  • Bitcoin dapat melayani kepentingan Putin dengan berpotensi merusak dominasi dolar AS dalam keuangan global.
  • Pada tahun 2015, Rusia mengizinkan transaksi Bitcoin di zona tertentu, yang mengindikasikan keterbukaan untuk mengintegrasikan mata uang digital.

Presiden Rusia Vladimir Putin berada di jalur yang tepat untuk masa jabatan kelima setelah pemilihan umum nasional selama tiga hari, seperti yang ditunjukkan oleh jajak pendapat. Dengan lawan-lawan utamanya yang telah meninggal, dipenjara, atau diasingkan, kemenangannya tampaknya sudah pasti. Menurut lembaga jajak pendapat VTsIOM, Putin telah mendapatkan sekitar 88% suara, sebuah lompatan yang cukup besar dari 76,7% suara yang diraihnya pada 2018.

Hasil ini, jika diverifikasi, akan menandai titik tertinggi baru dalam perjalanan politik Putin, menjadikannya pemimpin Rusia terlama dalam lebih dari dua abad, melampaui masa jabatan Josef Stalin. Perpanjangan masa jabatan ini akan melanggengkan pemerintahan Putin, yang ditandai dengan penindasan menyeluruh terhadap perbedaan pendapat, hingga hampir seperempat abad.

Di tengah kesinambungan politik ini, Rusia telah memberlakukan perubahan legislatif yang cepat terkait transaksi aset digital. Duma Negara dan Dewan Federasi dengan cepat mengesahkan undang-undang yang meningkatkan otoritas regulasi Bank Sentral Rusia atas sektor pembayaran.

Undang-undang ini secara khusus menargetkan “Aset Keuangan Digital (DFA)” dan rubel digital, menugaskan Bank Sentral sebagai regulator utama dan penerbit eksklusif mata uang ini. Undang-undang ini mengamanatkan penerbit DFA untuk melaporkan informasi penerima kepada Bank Sentral dan mewajibkan bisnis yang menggunakan DFA untuk pembayaran untuk mendokumentasikan semua transaksi dalam sistem informasi yang ditunjuk secara khusus.

Langkah legislatif ini bertujuan untuk meningkatkan kemandirian keuangan Rusia di tengah sanksi Barat dengan memfasilitasi penggunaan aset digital dalam transaksi internasional, seperti yang telah kita bahas sebelumnya di ETHNews. Inisiatif ini merupakan bagian dari pergeseran global yang lebih luas menuju mata uang digital, yang disorot oleh transaksi baru-baru ini antara Cina dan Uni Emirat Arab menggunakan mata uang digital mereka.

Selain itu, perluasan blok BRICS, dengan undangan yang diperluas ke enam anggota baru, menunjukkan potensi kalibrasi ulang kekuatan ekonomi global. Seorang mantan ekonom Gedung Putih telah mencatat bahwa kelompok yang diperbesar ini dapat menantang dominasi dolar AS dalam perdagangan global.

Meskipun belum ada mata uang perdagangan khusus yang diusulkan untuk negara-negara BRICS, pergeseran kolektif menuju transaksi dalam mata uang nasional mereka dapat mengikis posisi dolar secara global. Meskipun begitu, banyak ekonom percaya bahwa dominasi dolar dalam perdagangan internasional dan cadangan devisa bank sentral akan terus berlanjut, dan yuan hanya akan mengalami kemajuan yang sangat kecil jika dibandingkan dengan dolar.

Ketika Rusia bersiap untuk masa jabatan berikutnya di bawah kepemimpinan Putin, perkembangan stabilitas politik dan regulasi mata uang digital ini mewakili elemen-elemen kunci dari strategi Rusia untuk menavigasi tantangan ekonomi global dan sanksi, yang berpotensi mengubah keseimbangan kekuatan keuangan internasional.

Menelusuri Dugaan Hubungan Antara Vladimir Putin dan Bitcoin

Spekulasi seputar hubungan Vladimir Putin dengan penciptaan Bitcoin pada awalnya dihembuskan oleh pengusaha Amerika Serikat, Dan Peña. Pernyataannya tentang keterlibatan pemimpin Rusia dengan mata uang kripto berawal dari tahun 2019, memicu dialog yang sejak itu Peña sering berkontribusi.

Pengusaha ini berpendapat bahwa Putin dapat memperoleh keuntungan dari keberadaan Bitcoin, menunjukkan bahwa mata uang digital ini memiliki potensi untuk melemahkan dominasi dolar AS di pasar keuangan global. Menurut Peña, tujuan Putin mungkin untuk mengacaukan ekonomi AS melalui penggunaan mata uang kripto secara strategis.

Teori ini didukung oleh berbagai laporan mengenai ketertarikan Putin terhadap mata uang kripto selama ini. Khususnya, pada tahun 2015, pemerintah Rusia mengizinkan transaksi Bitcoin di beberapa area tertentu, yang mengisyaratkan keterbukaan untuk mengintegrasikan mata uang digital ke dalam sistem keuangannya.

Lebih lanjut memicu spekulasi, Putin bertemu dengan pendiri Ethereum, Vitalik Buterin, pada tahun 2017, yang menunjukkan keterlibatan langsung dengan dunia mata uang kripto. Selain itu, pada tahun 2018, ada liputan media yang luas tentang niat Kremlin untuk mengembangkan mata uang digitalnya sendiri.

Contoh-contoh interaksi Putin dengan dunia mata uang kripto ini memberikan kepercayaan pada narasi tentang keterlibatannya dengan Bitcoin. Meskipunteorinya masih bersifat spekulatif, peristiwa-peristiwa kronologis tersebut menggambarkan sikap Rusia yang terus berkembang terhadap mata uang digital dan peran potensialnya dalam strategi ekonomi yang lebih luas.

Disclaimer: ETHNews does not endorse and is not responsible for or liable for any content, accuracy, quality, advertising, products, or other materials on this page. Readers should do their own research before taking any actions related to cryptocurrencies. ETHNews is not responsible, directly or indirectly, for any damage or loss caused or alleged to be caused by or in connection with the use of or reliance on any content, goods, or services mentioned.
Isai Alexei
Isai Alexei
As a content creator, Isai Alexei holds a degree in Marketing, providing a solid foundation for the exploration of technology and finance. Isai's journey into the crypto space began during academic years, where the transformative potential of blockchain technology was initially grasped. Intrigued, Isai delved deeper, ultimately making the inaugural cryptocurrency investment in Bitcoin. Witnessing the evolution of the crypto landscape has been both exciting and educational. Ethereum, with its smart contract capabilities, stands out as Isai's favorite, reflecting a genuine enthusiasm for cutting-edge web3 technologies. Business Email: info@ethnews.com Phone: +49 160 92211628
RELATED ARTICLES

LATEST ARTICLES