-AD-
-AD-
BerandaNewsBerita Ripple: XRP Menerima Validasi Status Non-Sekuritas dari Lembaga Tata Kelola Perusahaan...

Berita Ripple: XRP Menerima Validasi Status Non-Sekuritas dari Lembaga Tata Kelola Perusahaan Eropa

- Advertisement -
  • Pertarungan hukum Ripple menyoroti kompleksitas penerapan hukum sekuritas tradisional ke ranah inovatif mata uang digital.
  • Keputusan pengadilan pada 13 Juli 2023, membedakan status XRP berdasarkan sifat penjualannya kepada investor.

Ripple dan mata uang digitalnya, XRP, berada di tengah-tengah diskusi yang sedang berlangsung mengenai teknologi blockchain dan pengawasan regulasi. Topikini telah dieksplorasi secara menyeluruh dalam sebuah penelitian berjudul “Tata Kelola Perusahaan Memenuhi Data dan Teknologi”, yang ditulis oleh Wei Jiang dari Emory University dan Tao Li dari University of Florida .

Penelitian ini dengan cermat meneliti lanskap penawaran token seperti ICO, IEO, dan STO, menyoroti pengawasan regulasi yang ketat terhadap metode ini, terutama mengenai klasifikasi hukum token yang terlibat.

Titik fokus dari analisis ini adalah pertarungan hukum yang dihadapi oleh Ripple setelah pernyataan SEC bahwa penjualan XRP oleh Ripple merupakan penawaran sekuritas yang tidak terdaftar. Ripple secara konsisten membantah hal ini, dengan menunjuk pada independensi fungsional XRP dari kerangka kerja operasionalnya.

Momen yang menentukan bagi Ripple dengan keputusan pengadilan pada 13 Juli 2023, yang mengklarifikasi dalam keadaan apa XRP dapat dianggap sebagai sekuritas. Menurut pengadilan, meskipun penjualan kepada investor institusi dapat diklasifikasikan sebagai sekuritas, penjualan yang dilakukan kepada masyarakat umum tidak termasuk dalam kategori ini.

Keputusan ini menyoroti proses rumit dalam menerapkan undang-undang sekuritas tradisional ke mata uang digital dan menggarisbawahi perlunya kerangka kerja regulasi yang secara akurat mencerminkan karakteristik unik dari aset digital ini.

Pemeriksaan ilmiah tentang pertemuan Ripple dengan rintangan hukum, bersama dengan putusan pengadilan, menggarisbawahi diskusi yang sedang berlangsung mengenai sikap regulasi terhadap mata uang digital. Bill Morgan, seorang ahli hukum, menjelaskan lebih lanjut situasinya dengan menyatakan bahwa XRP dalam fungsi intinya tidak mewakili keamanan. Namun, cara XRP ditransaksikan atau konteks penggunaannya dapat mengarah pada klasifikasi tersebut.

Dokumen berjudul Tata Kelola Perusahaan Memenuhi Data dan Teknologi mempelajarihubungan rumit antara tata kelola perusahaan, teknologi, dan perubahan dinamis yang dipicu oleh kemajuan dalam analisis data dan teknologi blockchain .

Pada intinya, dokumen ini berpendapat bahwa teknologi, selain menawarkan jalan untuk meningkatkan efisiensi dan transparansi, juga memperkenalkan tantangan dan risiko baru pada sistem tata kelola perusahaan yang berpusat pada dewan direksi.

Sebagian besar dari dokumen ini berfokus pada potensi transformatif dari teknologi blockchain dalam mendefinisikan ulang tata kelola pemegang saham dan operasi bisnis. Aspek ini sangat relevan ketika mempertimbangkan implikasinya terhadap Ripple, pemain terkemuka di dunia blockchain yang dikenal dengan protokol pembayaran dan jaringan pertukarannya.

Pendekatan Ripple terhadap teknologi blockchain berpusat pada memfasilitasi pembayaran internasional yang instan, aman, dan berbiaya rendah, yang membedakannya dengan aplikasi blockchain yang lebih luas yang dieksplorasi dalam dokumen tersebut, seperti manajemen rantai pasokan, anti-pemalsuan, dan tata kelola yang terdesentralisasi melalui DAO (Decentralized Autonomous Organization).

Akan tetapi, diskusi dokumen tersebut mengenai dampak blockchain terhadap tata kelola perusahaan, transparansi, dan efisiensi secara langsung selaras dengan misi Ripple untuk merevolusi transaksi keuangan dengan memanfaatkan teknologi blockchain.

Dokumen tersebut menguraikan bagaimana blockchain dapat mengumpulkan preferensi dan menggunakan hak suara pemegang saham, sehingga berpotensi meningkatkan daya tarik Ripple kepada mitra dan investor dengan memastikan proses tata kelola yang lebih transparan dan efisien.

Selain itu, fokus Ripple untuk memungkinkan pembayaran lintas batas secara real-time selaras dengan penekanan dokumen pada kemampuan blockchain untuk meningkatkan transparansi dan kepercayaan transaksional.

Eksplorasi kontrak pintar dan DAO sebagai mekanisme tata kelola semakin bersinggungan dengan infrastruktur teknologi Ripple. Meskipun kasus penggunaan Ripple saat ini terutama berkisar pada solusi pembayaran, teknologi yang mendasarinya memiliki kapasitas untuk mendukung kontrak pintar dan aplikasi terdesentralisasi, yang dapat memperluas kegunaannya di luar transaksi keuangan ke area yang disorot dalam dokumen tersebut, seperti manajemen rantai pasokan dan ketertelusuran produk.

Disclaimer: ETHNews does not endorse and is not responsible for or liable for any content, accuracy, quality, advertising, products, or other materials on this page. Readers should do their own research before taking any actions related to cryptocurrencies. ETHNews is not responsible, directly or indirectly, for any damage or loss caused or alleged to be caused by or in connection with the use of or reliance on any content, goods, or services mentioned.
Isai Alexei
Isai Alexei
As a content creator, Isai Alexei holds a degree in Marketing, providing a solid foundation for the exploration of technology and finance. Isai's journey into the crypto space began during academic years, where the transformative potential of blockchain technology was initially grasped. Intrigued, Isai delved deeper, ultimately making the inaugural cryptocurrency investment in Bitcoin. Witnessing the evolution of the crypto landscape has been both exciting and educational. Ethereum, with its smart contract capabilities, stands out as Isai's favorite, reflecting a genuine enthusiasm for cutting-edge web3 technologies. Business Email: info@ethnews.com Phone: +49 160 92211628
RELATED ARTICLES

LATEST ARTICLES