-AD-
-AD-
BerandaNewsPerdebatan Meletus Mengenai Perilaku Etis William Hinman di Tengah Pertarungan Hukum Ripple...

Perdebatan Meletus Mengenai Perilaku Etis William Hinman di Tengah Pertarungan Hukum Ripple vs SEC

- Advertisement -
  • Komunitas XRP mempertanyakan pengaruh Hinman, menuduh adanya potensi korupsi dan menyerukan akuntabilitas dalam praktik regulasi mata uang kripto.
  • CTO Ripple David Schwartz mengkritik kerangka kerja regulasi, menekankan perlunya penilaian ulang terhadap dampak Hinman terhadap hukum kripto.

Konfrontasi hukum antara Ripple Labs dan SEC telah menyoroti mantan Kepala SEC William Hinman, memicu perdebatan tentang perilaku etisnya. Di dalam komunitas mata uang kripto, terutama di antara para penggemar XRP, pengaruh Hinman terhadap regulasi aset digital masih diperdebatkan. Para pendukung Ripple menantang keputusan Hinman dan implikasinya terhadap lanskap regulasi mata uang kripto yang lebih luas.

Miles Jennings dari a16z baru-baru ini memuji Hinman atas upayanya untuk mengintegrasikan mata uang kripto ke dalam undang-undang sekuritas yang ada. Namun, para pendukung XRP telah menyuarakan keprihatinan tentang potensi korupsi, menuntut pertanggungjawaban atas tindakan Hinman.

Hal ini telah menghidupkan kembali diskusi tentang warisan peraturannya dan dampaknya terhadap sektor ini.

Marc Fagel, mantan karyawan SEC, mengakui kompleksitas masa jabatan Hinman, yang menunjukkan kemungkinan adanya masalah etika. Namun, pernyataan Fagel terutama menyoroti kontribusi Hinman dalam memperjelas kerangka kerja regulasi, yang menarikperhatian komunitas XRP. Perdebatan meluas ke potensi konflik kepentingan dan keberpihakan yang dirasakan terhadap Ethereum daripada XRP, memicu kontroversi lebih lanjut dalam ruang crypto.

Baca lebih lanjut: Peluncuran Stablecoin Ripple: Pengubah Permainan untuk Menaklukkan Pasar $150 Miliar dan Meningkatkan Adopsi XRP?

David Schwartz, CTO Ripple, juga ikut dalam perdebatan, mengkritik pembelaan Fagel terhadap Hinman dan menyerukan evaluasi ulang terhadap pengaruh regulasi. Komentar Schwartz mencerminkan skeptisisme yang sedang berlangsung terhadap praktik regulasi di industri mata uang kripto.

SEC Memulai Proses Hukum Terhadap Ripple

SEC telah mengajukan kasus terhadap Ripple Labs, Inc, yang menuduh perusahaan tersebut melakukan penjualan sekuritas yang tidak terdaftar. Perkembangan ini telah menimbulkan diskusi di sektor mata uang kripto mengenai kelayakan tuntutan hukum SEC.

Pemeriksaan Tuntutan SEC

Dalam upaya penyelesaian hukumnya, SEC telah meminta denda dan ganti rugi dengan total lebih dari $1,95 miliar dari Ripple. Angka ini secara signifikan melebihi keuntungan yang diduga diperoleh Ripple dari penjualan yang dipermasalahkan, mendorong diskusi tentang proporsionalitas tuntutan SEC.

Perspektif Komunitas dan Hukum

Tanggapan dari komunitas mata uang kripto dan pakar hukum terhadap pendekatan SEC telah menjadi salah satu perhatian. Profesor hukum J.W. Verret dan yang lainnya telah mencatat perbedaan antara tingkat pemulihan historis SEC dalam situasi yang sama dan jumlah yang diminta dari Ripple, yang menunjukkan adanya penyimpangan dari praktik regulasi standar.

Terkait: Pembelaan Ripple: CTO Menegaskan Kepatuhan Buku Besar XRP dengan Standar Blockchain

Pertanyaan tentang Konsistensi Peraturan

Perlakuan SEC yang berbeda-beda terhadap aset digital juga mendapat sorotan. Para kritikus, termasuk para profesional hukum seperti Bill Morgan dan Paul Grewal dari Coinbase, telah mempertanyakan alasan di balik diferensiasi SEC antara mata uang kripto dalam hal status keamanannya.

Antisipasi Tinjauan Yudisial

Seiring dengan berjalannya konfrontasi hukum antara Ripple dan SEC, fokusnya sekarang beralih ke tanggapan yudisial terhadap permintaan pemulihan SEC. Hasil dari tantangan hukum ini ditunggu dengan penuh minat oleh komunitas mata uang kripto dan pengamat praktik regulasi, karena hal ini dapat memengaruhi tindakan SEC di masa depan dalam ruang aset digital.

Selain itu, pakar hukum Jeremy Hogan telah mengkritik pendekatan SEC terhadap Ripple Labs, terutama terkait usulan denda sebesar $2 miliar. Hogan berpendapat bahwa denda semacam itu dapat memaksa Ripple untuk menjual XRP dalam jumlah yang signifikan, yang berdampak buruk pada investor ritel. Dia mempertanyakan komitmen SEC untuk melindungi investor ritel, dan menyarankan bahwa denda tersebut mungkin secara tidak proporsional menguntungkan investor institusi.

Disclaimer: ETHNews does not endorse and is not responsible for or liable for any content, accuracy, quality, advertising, products, or other materials on this page. Readers should do their own research before taking any actions related to cryptocurrencies. ETHNews is not responsible, directly or indirectly, for any damage or loss caused or alleged to be caused by or in connection with the use of or reliance on any content, goods, or services mentioned.
Isai Alexei
Isai Alexei
As a content creator, Isai Alexei holds a degree in Marketing, providing a solid foundation for the exploration of technology and finance. Isai's journey into the crypto space began during academic years, where the transformative potential of blockchain technology was initially grasped. Intrigued, Isai delved deeper, ultimately making the inaugural cryptocurrency investment in Bitcoin. Witnessing the evolution of the crypto landscape has been both exciting and educational. Ethereum, with its smart contract capabilities, stands out as Isai's favorite, reflecting a genuine enthusiasm for cutting-edge web3 technologies. Business Email: info@ethnews.com Phone: +49 160 92211628
RELATED ARTICLES

LATEST ARTICLES